Langsung ke konten utama

Raun - raun di Pusat Kota Medan dengan Becak Motor

Jumpa lagi dengan saya di postingan kali ini. Kemarin tetiba saya kok pengen cerita pengalaman saya raun - raun naik becak motor di Medan sama Mama saya. Yang belum tau apa itu raun -raun, saya kasih tau niy. Raun - raun itu dalam bahasa Medan artinya jalan -jalan. Mungkin diambil dari Bahasa Inggris " round " . Karena lidah orang Indonesia agak belibet ngucapin " round " jadilah raun. Selain raun - raun, masih banyak lagi bahasa Medan yang cukup unik. Seperti apa keunikan bahasa Medan, yuk mampir ke postingan saya yang ini

Jadi ceritanya beberapa minggu lalu, saat Mama mau pulang ke Semarang. Mama pengen cari oleh - oleh makanan. Berhubung oleh - oleh makanan khas dari Medan kebanyakan berupa makanan basah yang ketahanannya gak lama, jadi harus dadakan dong carinya. Sabtu itu suami kebetulan ada acara di kota jadi gak bisa antar kami. Ya udah saya ajak Mama buat naik becak motor aja dari tempat acara suami di Hotel Grand Aston City Hall. Ini jadi pengalaman saya pertama naik becak motor di tengah kota Medan, karena selama ini hanya di komplek atau sekolah adik aja

Raun - raun naik becak motor

Dengan titik start di samping hotel, pagi itu saya menyetop sebuah becak motor yang lewat. Abang becak yang sedang melaju cukup kencang itu, segera menepikan becak motornya. " Bang, bisa antar kami ke jalan Mojopahit ? Tapi sebelumnya sarapan dulu di Soto Sinar Pagi. Berapa tarifnya , Bang ?" tanya saya. " Aduh, berapa ya ? Terserah aja mau kasih berapa " tanya Abang becaknya. "Seratus ribu gimana ?" tanya saya. " Iya ... iya " katanya sumringah. " Nyetirnya jangan ngebut ya, Bang " kata saya sebelum naik becak motor

Bertiga kami naik ke becak motor. Sambil jalan, saya tanya siapa nama Abang itu. Ternyata namanya Ponco, orang Jawa. Jadilah saya dan Mama memanggilnya Mas Ponco. Rumahnya di Tembung tapi biasa mangkal di Lapangan Merdeka ( dekat dengan hotel tempat kami menyetop becaknya ). Dan sepanjang perjalanan kami, Mas Ponco cukup ramah dan paham tentang sejarah tempat - tempat yang saya tanyakan. Agak terkejut juga saya. Dua jempol deh pokoknya

Pemberhentian pertama kami di Soto Sinar Pagi yang legendaris itu. Kedai soto yang terletak di jalan Sei Deli Medan itu terlihat tidak terlalu mencolok. Berada di pojokan dan terlihat cukup ramai. Begitu masuk, saya langsung ditawari mau makan soto apa. Daging ayam atau lembu ( biasa orang Medan menyebut sapi ). Soto babat atau paru juga ada. Dan kami pun memilih soto daging lembu tanpa jeroan. Harga 30 ribu per porsi soto. Untuk nasi putih 5 ribu

Soto Sinar Pagi yang legendaris itu

Baru duduk sebentar soto udah datang disertai pelengkap lainnya. Ada rempeyek udang, perkedel dan agar-agar dingin warna pink. Ekpress banget deh. Es jeruknya juga gitu. Baru pesan eh udah datang aja. Saya bisikin ya, agar - agarnya endeees loh. Sederhana aja rasanya tapi bikin kangen. Yang menarik penyajiannya di dalam gelas dan ditaruh terbalik. Soto Sinar Pagi ini rasanya enak. Meski memakai santan tapi rasanya segar loh. Gak heran kedai soto yang sudah berdiri hampir 50 tahun ini tetap ramai dikunjungi orang. Jangan lewatkan tempat kuliner ini deh kalau ke Medan

Agar- agar dingin ini disajikan 3 buah dalam satu piring stainless steel

Deretan minuman di dinding, salah satu yang khas di Medan ini adalah minuman Cap Badak

Selesai sarapan di Soto Sinar Pagi, kami pun melanjutkan perjalanan. Rupanya kami melewati Kuil Shri Mariaman, sebuah kuil tempat ibadah umat Hindu India. Tempat yang biasanya saya lihat saat pulang dari Sun Plaza. Saya pun minta Mas Ponco untuk berhenti sebentar. Tepat di pintu masuk, seorang ibu berusia kira - kira setengah abad meminta kami melepas alas kaki. Saya pun meminta ijin buat masuk ke halaman kuil. Dan oleh ibu tersebut kami diijinkan. Bau duba untuk sembahyang mereka menyeruak sejak pintu masuk. Dari luar saya lihat tak banyak orang di dalam kuil. Hanya satu dua orang saja. Dan ada seorang pria di luar sedang bersembahyang. Orang India memang cukup lumayan jumlahnya di Medan ini dari jaman dulu, tak heran jika kuil ini berada di tengah kota letaknya. Setelah mengambil beberapa gambar, saya pun permisi keluar

Di halaman Kuil Shri Mariaman Medan
Pernikahan Shri Laxmi

Lanjut lagi perjalanan ke Jalan Mojopahit yang terkenal sebagai pusat oleh-oleh Medan. Apa aja siy oleh - oleh Medan ?  Ini dia oleh - oleh Medan . Tujuan kami pertama di Bika Ambon Zulaikha. Sebuah toko dengan dominasi warna kuning itu jadi tempat Mama mencari bika Ambon dan teri nasi. 2 kg teri nasi kering dan 2 bika Ambon rasa keju pun dibawa pulang. Masih di jalan yang sama, kami pun berhenti di Risol Gogo. Di hari yang sudah beranjak siang itupun, antrean pembeli sudah terlihat duduk berderet di depan penggorengan. Daripada lama menunggu, saya pun memilih risol yang belum digoreng. Antrenya gak sebanyak yang udah digoreng. Harganya sama aja 2250 rupiah per bijinya

Antri di Risol Gogo

Ke Soto Sinar Pagi sudah, bika Ambon dan teri nasi juga sudah di tangan. Risol Gogo pun didapat. Kami pun melanjutkan perjalanan kembali ke hotel untuk ketemu suami. Ternyata raun - raun naik becak motor di pusat kota Medan itu menyenangkan loh. Semilir angin sambil lihat gedung-gedung bersejarah di kota Medan. Aiiish sedapnya. Jadi pengen ngajak si kakak dan suami keliling pusat kota Medan naik becak motor deh

Yuk cerita pengalaman teman- teman yang pernah naik becak motor di Medan dong. Salam ...


Komentar

  1. Kalau di Banjar nyebutnya "raunan" atau "bejalanan" hihihi
    btw, aku mah paling ga bisa ya liat foto makanan dari daerah lain.. ga bisa bangettt.. bikin laperrr soalnya -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada tho kata raunan di Banjar. Lupa cyiin

      Hapus
  2. sering banget baca postingan tentang daerah bikin hati ini bangga Indonesia itu kaya banget budayanya
    belum pernah naik becak motor kalau becak goes iya dulu banget zaman sekolah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia memang kaya sekali, mb. Becak di Medan ini termasuk salah satu ciri khas yang Medan sekali

      Hapus
  3. Senang yaa Mbak Dila..cepat sampainya hahaha..udah bisa log at Medan apa masih medok Mbak Dila sekarang???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Logatnya udah campur-campur Mbak Dira ... Hahaha

      Hapus
  4. Soto medan..berkuah santan ya mba?

    Becak motor full musik juga nggak? Kmrn abis nonton tayangan apa..lupa judulnya, di tv.. Katanya klo angkot2 di daerah sumatera, banyaknya full musik..☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada siy yang gak pake santan. Tapi jarang

      Becak di Medan jarang yang pake musik. Kalo angkotnya banyak Mb Sulis

      Hapus
  5. Becak motor ini memang khas banget sama kota Medan ya, Mbak. Aku pernah naik cakmor waktu ke Medan jaman masih kecil. Sudah lamaaaaaaa banget. Saking lamanya sudah enggak ingat. Ingin deh bisa kembali mengunjungi kota Medan.
    Itu agar-agarnya enggak usah dibisikin endes aku sudah yakin pasti nikmat sekali. Terlihat dari tampilannya yang sederhana. Ahhhh mau!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ke Medan lagi biar puas lepas rindu sama kota Medan plus kulinernya 😄😄

      Hapus
  6. wah asyik banget mbak dilla bisa raun2 bareng kiddos.....me time banget nih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mb. Me time di atas becak asik juga 😄😄

      Hapus
  7. keliling kota dengan beca motor mengingatkan saya ketika awal jaman perjuangan, yang ketika itu di Bandung hanya ada delman, setiap sebelum berangkat mengangkat senjata, pasti nyempetinkeliling kota pake becak delman....#ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah saya yang kangen ke Bandung ... Eh malah curhat 😂😂

      Hapus
  8. wah ada kuil ala ala india githu ya, itu di Kota Medan nya ya mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Kuil Hindu India ada disini

      Hapus
  9. Abis naik becak motor raun-raun di Kota Medan trus minumaes agar2 pink itu hhmm... suegerrr banget yach. Masih ada ya ternyata di zaman modern gini si becak motor :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyaaaak, mb. Jangan sampai hilang malah. Udah ikonik Medan banget ini

      Hapus
  10. pas ke Medan krn pake taksi dari stasiun dan abangnya nyetirnya ga pake napas aku ga berani keluar mba hahaha penasaran jg pgn naik becak motor ini dan beli oleh2 jg aku dianterin bika ambon Zulaikha sama driver kantor lgsg deh kalap 😂 smg next bisa ke Medan lagi 🙏🏻

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya bisa ngerasain driver Medan di asalnya ya 😂😂

      Hapus
  11. Baru tahu aku kalau raun-raun itu artinya jalan-jalan. Tapi sekilas nebak memang jalan-jalan di pusat kota dengan becak motor ya, Teh..hehe

    Beda-beda ya, kalau di Jogja motornya gak di samping, tapi di belakang gitu. Penasaran aku sama soto sinar pagi..hehe

    Unik dan tertata rapi gitu ya, Teh, kalau di simpan di dinding, bisa di contoh..

    BalasHapus
  12. Unik ya becaknya, jadi penasaran pengen naik becak gitu, udah lama gak naik becak. Dulu pernah naik tapi yang di gowes aja..

    BalasHapus
  13. Hohoho.. Serunya naik bentor :)

    BalasHapus

  14. Medan..oh medan blm kesampaian ke sana. Satu hal menarik di sebuah kota itu akomodasi transportasinya yg unik

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengurus Pindah Sekolah Anak ke Luar Kota ( Berdasarkan Pengalaman Pribadi )

Pindah lalu tinggal dan hidup di beberapa kota bukan lagi hal baru buat saya dan keluarga. Hari ini saya akan berbagi tips bagaimana memilih sekolah baru buat anak di luar kota dan prosedur saat anak harus pindah sekolah mengikuti tugas orangtua
Dulu ketika anak masih belum memasuki usia sekolah, saat harus mengikuti tugas suami prioritas utama adalah mencari rumah. Begitu rumah yang diharapkan sudah didapatkan, beres. Barang tinggal diangkut. Nah ketika anak sudah memasuki usia sekolah,  artinya urusan sekolah juga harus masuk prioritas saat akan pindah 





Saat memilih sekolah yang baru untuk anak, ini yang harus diperhatikan : 
1. Tidak terlalu jauh dengan rumah ( terutama buat anak TK atau SD )  
Berhadapan dengan lingkungan baru adalah adaptasi buat anak. Saat memilih sekolah yang letaknya masih terjangkau dari rumah, itu akan memudahkan anak dalam mengenali lingkungan barunya. Anak akan lebih cepat menghafal dimana rumah serta rute jalan yang dilaluinya dari rumah ke sekolah
2. Mu…

Keindahan Kolonial Belanda di Puri Tri Adiguna PTPN 2 Tanjung Morawa

Hai, jumpa lagi dengan saya di postingan ini. Kali ini saya mau berbagi cerita dengan kawan-kawan tentang sebuah tempat menarik yang berada di Tanjung Morawa, Deli Serdang - Sumatera Utara

Di pertengahan Agustus lalu saat hendak pulang dari bandara,  tingkat penasaran saya muncul lagi ketika melewati pagar pembatas samping Kantor PTPN 2 Tanjung Morawa. Berkali - kali lewat disana, penasaran memang tetapi kali itu rasa penasaran saya jadi lebih. Kendaraan yang dikendarai suami saat itu pelan sekali, terlihat saat itu beberapa bangunan era kolonial Belanda. Wow bagus sekali, saya pikir saat itu. Sempat saya katakan ke suami, suatu saat saya akan kesana



Angin segar kemudian saya dapatkan dari Kak Eka, kawan di sekolah anak saya, saat dia mengatakan bahwa rumahnya di komplek PTP.  Saya pikir ya yang saya lihat itu. Rupanya rumah Kak Eka berada di dekat tanah lapang, sebelah Kantor PTPN 2 Tanjung Morawa. Dari Kak Eka itulah saya tahu nama tempat yang saya maksud adalah Puri Tri Adiguna PTP…

" Mama, aku nggak mau sekolah lagi " ... Ketika anakku dibully

Teringat kejadian sore itu saat kami masih di Tangerang Selatan, sepulang sekolah Kakak menangis luar biasa di meja belajarnya. Di tepi jendela saat matahari sore masuk ke kamarnya. "Mama, aku nggak mau sekolah lagi" sambil menangis tersedu-sedu. Jedeeeer ... seperti mendengar petir di siang bolong, anak lelaki kelas 4 SD ini tiba-tiba meminta sesuatu yang tidak pernah kubayangkan.



" Kenapa Kakak gak mau sekolah? " itu pertanyaan pertamaku. "Aku gak betah lagi" masih sambil menangis tersedu-sedu Kakak menjawab.  "Kenapa gak betah? " tanyaku lagi. " Aku ditendang kawanku. Kepalaku ditendang, terus dipukul pake tasnya" katanya. " Kakak udah ngehindar belum? " kutanya Kakak.  " Udah tapi mereka masih ngejar aku, Ma" masih sambil menangis

" Kakak bales gak? " tanyaku kembali. " Nggak,  Ma " jawab Kakak. " Bagus " jawabku. " Tapi aku tetep gak mau sekolah, kawanku jahat " sambil s…